Bandara Cakrabhuwana Jawa Barat : Lorongku

6 Daftar Commercial iyo Non-Commercial West Java Garoomada

Anjungan di Jawa Barat masih berjumlah 6 knot. Menyumbang persentase terbesar bandara pulau jawa. Hanya ada  23 bandara di  Pulau  Jawa, termasuk ibu kota negara tercinta. Berbicara tentangsebuah kota, apakah Anda sudah tahu dinas militer?

Bandara adalah singkatan dari bandara yang sebenarnya adalah pusat penerbangan yang ditunjuk untuk pesawat dan helikopter. Itu adalah tempat keberangkatan dan bumi. Sudah pasti bahwa setiap area besar milik suatu wilayah akan mengambil alih. Namun, bandara ini harus memiliki pusat pendukung seperti yang beroperasi, babi hutan dan hanggar layang-layang.

Jadi, jika ada situs yang sudah memiliki helipad dan pass through, itu masih belum dihitung untuk bandara.   Oleh karena itu, sebenarnya ada banyak rute landasan pacu dan helipad. Namun, tempat itu belum menjadi bagian dari sektor bandara.  Bagi Anda yang penasaran dengan daftar platform Jawa Barat, berikut ulasan lengkapnya.

Kertajati Airport

Jadilah salah satu   bandara yang telah mengambil sertifikasi internasional. Kertajati terletak tepat di Kabupaten Majalengka, Jawa Barat. Kawasan tersebut sangat jauh dari ibu kota Bandung. Sekitar 68 km atau 4 jam dalam perjalanan darat. Faktanya Kertajati adalah pilihan bagi banyak orang yang bepergian secara lokal dan antarlokal..

Area tersebut harus sangat luas. Stadion ini bahkan  dinobatkan sebagai  stadion terbesar kedua di Indonesia. Kemudian bandara Soekarno-Hatta. Kemudian pelantikan dan operasi pertama yang berlangsung pada 24 Mei 2018. Saat itu, pesawat kepresidenan Jokowi mendarat di sana. Sebuah prestasi yang membanggakan bagi pemerintah Jawa Jawa Barat.

Luar sebagian besar lagi, lahan yang lebih benarbahkan mencapai 3 hektar. Lebih efisien, 3000 meter persegi lebih atau kurang. Dengan area seperti itu, mudah bagi Kertajati untuk memposisikan pesawat Boeing 777 yang paling luas jangkauannya di dunia. Padahal ini adalah kelas dunia yang harus ditemui  di bandara Jawa Barat jika ingin menyandang gelar misi internasional.

Kapasitas penumpang setiap tahun sebelum pandemi. Melihat data tersebut, hampir 30 juta penumpang per tahun. Tapi sekarang ini adalah pandemi global Ini untuk memahami apakah ada penurunan atau tidak. Bagaimanapun, ekonomi yang lesu masih akan mempengaruhi kepentingan penerbangan masyarakat, baik lokal maupun domestik.

Bandara Cakrabhuwana Jawa Barat

Terletak di Cirebon, daerah ini jauh lebih umumdi  ng  kabupaten daripada kota. Berbeda dengan Kertajati yang memiliki luas lahan rel kereta api 3000 meter persegi. Cakrabhu wana wana bahkan hanya memiliki luas tidak lebih dari 4000 meter persegi. Secara alami, karena penerbangan yang dilakukan di tempat itu hanya dimaksudkan untuk sirkuit tertentu.

Untuk latihan penerbangan yang akan dikunjungi oleh petugas yang berkunjung. Namun, di masa depan ada kemungkinan untuk melakukannya di bidang bisnis. Ini berarti akan ada penerbangan lokal di sana. Hanya saja dalam operasi, paling banyak untuk pesawat yang lebih kecil. Karena penerbangan utama hanya pada pesawat C-212.

Jadi permukaan landasan pacu di atasnya  sudah cukup. Tidak seperti ini karena ada konsekuensi kualitas. Yang jelas, Cakrabhuwana adalah lapangan terbang kelas III yang dioperasikan secara eksklusif oleh UPT Direktorat Jenderal di Hubud. Hanya menemui jalan buntu untuk menunggu beberapa saat sampai kemajuan bisnis yang terkuras benar-benar selesai.

Bandara Wiriadinata di Jawa Barat

Bandara k etiga Jawa Barat adalah Wiriadinata.  Ini benar-benar stasiun udara. Lokasinya di JLN, Letnan Basyir Surya Tasikmalaya Jabar.  Bandara ini dimiliki oleh medan pegunungan. Tidak demikian, ketinggian permukaan stasiun kota  telah mencapai 350 persen dari luas. Secara khusus, saat ini Lanud Wiriadinata digunakan sebagai penerbangan sipil.

Selain itu, juga digunakan dalam penerbangan sekolah kedirgantaraan. Persis mirip dengan Bandara Adi Soemarmo Boyolali. Nama tersebut diambil dari pahlawan Angkatan Udara, yakni Laksamana Definitif Damiirous Air Rear, Raden Atje Wiriadinata. Sejarahnya terlalu panjang karena sudah beroperasi sejak 1946 tepat sebelum Indonesia berdiri seperti sekarang.

Sebelum sayamemiliki nama Wiriadinata,  stadion ini bernama Cibeureum. Sepertitampilan asinya yang terletak di Cibeureum. Dimiliki oleh KNIL dari tahun 1946-1950. Pada akhirnya, transfer tersebut diambil dan secara resmi diserahkan kepada pemerintah Indonesia. Kemudian nama Cibeureum muncul pada tahun 2001.

Husein Sastranegara International Airport

Udara Banda r terletak di kelurahan Husen Sastranegara, Cicendo, Kota Bandung. Permukiman tersebut tentunya berada di ibu kota Bandung. Sejarah namanya didasarkan pada penerbang militer AURI yang meninggal selama pelatihan selama tahun-tahun kolonial Jepang. Husein Sastranegara yang harus meninggal saat bertugas di yogyakarta.

Sama persis dengan taktik pemerintah Jepang lainnya seperti BPUPKI, PPKI, dan sebagainya. Sebuah pangkalan udara dan darat didirikan di Yogyakarta di Jepang. Sehingga dapat dimaklumi bahwa nama itu diambil secara menyeluruh karena secara tidak langsung Husein Sastranegara berjuang untuk membebaskan Indonesia.

Sementara itu, ada 10 maskapai besar lokal dan  non-lokal yang beroperasi  di Bandara  ini di Jawa Barat. Jadi siapa pun di antara Anda yang ingin terbang ke Bandara Husein Sastranegara, Anda harusmemilih pesawat mana yang Anda bisa. Ada Garuda Indonesia, Citi link, Air Asia, Malindo, Nam Air, Singapore Air dan lainnya.

Baan Siwali Chiang

Ini adalah salah satu bandara  militer  tipe A. Yang pasti bandara ini memiliki kepentingan nasional. Ia bisa dikatakan sebagai saudara dari Lanud Halim Perdana kusuma dan Lanus Iswahyudi. Nama yang diambil, tentu dari pahlawan TNI-AU, yaitu Kolonel Atang Sendjaja dari faksi anumerta.

Atang Senjaya terletak di kota Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat Indonesia. Ada banyak unit yang mengendalikan Lanud Atang Senjaya. Sebagai Wing Lintas Udara ke-4 dari Skuadron 6 sampai 8. Lalu ada Skuadron 024 dan unit lain di samping.

Seperti Skuadron Pendidikan 501, Skuadron Pendidikan 503, dan Rumah Sakit Angkatan Udara Atang Senjay.   Bandara di Jawa bagian barat  ini memiliki banyak fasilitas militer, sehingga operasional penerbangannya hanya untuk militer. Namun, itu dapat digunakan sebagai sektor komersial dan bukan dalam hal tentara.

Lagi pula, dengan penciptaan bandara komersial baru. Hal itu tentu saja bisa mendukung obsesi keuangan pemkab terhadap Bogor. Selain itu, lalu lintas menjadi lebih kuat sehingga tamu kunci merasa lebih mudah. Ini masih bukan hanya tentang menunggu sampai tugas merencanakan perubahan di bandara selesai dan selesai untuk mengerjakannya.

Cijulang Nusawiru Airport

Tidak seperti   bandara lain di Jawa Barat, jenis bandaranya kecil untuk pesawat kecil. Terletak di dekat resor Jawa Barat yang terkenal, yaitu Green Canyon. Ini mungkin salah satu alasan mengapa itu akan dipulihkan. Sebagai salah satu bandara terbesar di Pangandaran, pemkot harus peka.

Maskapai yang selama ini ada di sana adalah Susi Air. Itu bukan orang asing untuk namanya, bukan? Padahal, pesawat ini dimiliki oleh mantan Menteri Kelautan  Indonesia. Ibu Susi Pujiastuti adalah pemilik tunggal Susi Air. Tiket Nusawiru ke Jakarat (Halim Perdanakusuma dan Cilacap.

Tunggu saja untuk melanjutkan jika pitch ini diperpanjang lagi. Namun melihat keindahan pariwisata, pemerintah kabupaten harus mewaspadainya. Pertumbuhan pariwisata bukan hanya untuk sektor pariwisata. Tapi, juga untuk transportasi untuk memudahkan para komuter berkunjung.

Bagaimana Anda memahami beberapa bandara di Jawa Barat saat ini? Sejauh ini hanya 6 yang ada di dalamnya sesuai dengan pemahaman dasar bandara. jadi jika Anda berada di Jawa Barat , coba gunakan satu. Semua bandara di Jawa Barat sebenarnya cocok untuk beroperasi.

Read More :

Leave a Reply

Your email address will not be published.